Tampilan Desktop


Adakah Manfaat Mengisap Darah di Jari yang Terluka?
24 Dibaca

KOMPAS.com – Apa reaksi Anda ketika jari Anda tiba-tiba berdarah karena tanpa sengaja teriris? Anda mungkin akan memasukkannya ke mulut dan mengisap darahnya. Mengapa kita menjilat darah di jari yang terluka? Amankah tindakan ini? Dan, efektifkah cara itu untuk menghentikan pendarahannya?

Ternyata, mengisap darah di jari yang terluka memang ada manfaatnya. Menurut para peneliti dari Belanda, seperti yang mereka laporkan di jurnal The FASEB, ada suatu senyawa dalam air liur manusia yang mampu mempercepat penyembuhan luka.
Peneliti mendapati bahwa histatin (protein dalam air liur) diyakini mampu membunuh bakteri dan menjadi penyebab penyembuhan luka tersebut. Namun karena liur merupakan cairan kompleks dengan banyak komponen, harus diketahui komponen mana yang berperan menyembuhkan luka.
Peneliti menggunakan beragam teknik  untuk memisahkan liur menjadi komponen-komponen secara individual, lalu mengujinya pada beberapa luka. Akhirnya ditemukan bahwa histatin lah yang berperan menyembuhkan luka tersebut.
 
“Studi ini juga menjelaskan mengapa luka di mulut, seperti pada ekstraksi gigi, bisa sembuh lebih cepat daripada luka pada kulit atau tulang,” ungkap Gerald Weissmann, MD, pemimpin redaksi The FASEB Journal seperti dikutip dari Kompas.com, Sabtu (30/5/2015).
Pendapat lain disampaikan oleh Dr. Nigel Benjamin, spesialis farmakologi klinis di St. Bartholomew’s Hospital dan The London School of Medicine and Dentistry. Dalam penelitian terpisah, Benjamin mengatakan bahwa ketika air liur mengenai kulit, nitrat (komponen alami dari liur) memecah menjadi nitrat oksida, senyawa kimia yang efektif dalam melindungi luka teriris dari bakteri. 
Nitrat oksida bisa digunakan sebagai pengobatan untuk menyumbat infeksi dalam perawatan luka atau pun pada kondisi kulit lainnya.
Dalam penelitian lain juga disebutkan bahwa air liur mengandung antibakteri alami lainnya, yaitu lactoferrin dan lactoperoxidase. Bersama nitrat oksida, antibiotik alami ini mampu menghalangi perkembangan infeksi.
Meskipun begitu, tindakan mengisap darah pada jari yang terluka sebaiknya hanya dipandang sebagai pertolongan pertama saja. Begitu pendarahan berhenti, Anda tetap harus berusaha mencegah agar luka tersebut tidak menjadi infeksi. Tak ada salahnya menjilat darah pada jari yang teriris untuk meredakan perih atau menghilangkan darahnya. Tetapi infeksi bisa terjadi pada luka yang lebih dalam. (***/)
HT ZonaSultra

View all contributions by HT ZonaSultra

Leave a reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

PROMOSI & IKLAN

0821 1188 2277
redaksizonasultra@gmail.com
Marketing:
marketingzonasultra@gmail.com