Tampilan Desktop



Angka Putus Sekolah di Bombana Capai 4.227 Orang
99 Dibaca

ZONASULTRA.COM, RUMBIA– Dinas Pendidikan dan Olahraga (Dikpora) Kabupaten Bombana Sulawesi Tenggara (Sultra) mendata  terdapat  4227 orang putus sekolah dan 1186 orang yang buta aksara di daerah tersebut.

ilustrasi putus sekolah

Ilustrasi

Sekretaris Dikpora Budiman mengatakan angka putus sekolah bermacam- macam kategorinya. Ada yang tidak tamat SMP, Tamat SMP tapi tidak tamat SMA bahkan hanya sampai kelas tiga tapi tidak dapat ijazah.

Sementara untuk kategori buta aksara yakni warga yang memang benar- benar tidak dapat membaca  maupun menulis.

“Dengan koordinasi baik yang terjalin ini hingga kami dapatkan data seperti itu dan ini tentunya menjadi tugas Pemerintah dalam pemberantasan putus sekolah dan buta aksara,” ungkapnya

Warga yang telah terdata ini nantinya kata Budiman akan dimasukkan dalam Pusat Kegiatan Belajar Mengajar (PKBM) yang berjumlah 14 unit  untuk kategori buta aksara dan 13 PKBM untuk putus sekolah diseluruh Kabupaten Bombana.

Untuk usia pastinya dibatasi dari 15  hingga 45 tahun dan biaya pendidikan seluruhnya ditanggung pemerintah.

Kepala Dinas Dikpora Abdul Rauf Abidin yang dikonfirmasi pada Selasa (6/12/2016) mengatakan bahwa program ini telah dicanangkan pada Hari Pendidikan yang dihelat di Tangkeno tahun lalu. Namun pelaksanaannya baru dilakukan sekarang.

Menurutnya, data ribuan warga yang buta aksara dan putus sekolah tersebut tentunya tidak dapat dituntaskan sekaligus.

“Prosesnya bertahap, sesuai kemampuan anggaran. Tahun ini baru sebanyak 200-an warga putus sekolah dan 140-an buta aksara yang akan belajar di PKBM. Sementara sisanya menunggu regulasi selanjutnya,” terangnya

Sementara untuk pendanaan  menggunakan Anggaran Pendapatan Belanja Daerah setempat dengan kisaran 450 juta.

“Anggaran tersebut diporsikan untuk buta aksara berjumlah Rp. 139.700 juta sedangkan putus sekolah berjumlah Rp. 310.300 juta. Anggaran ini sudah termasuk dalam kegiatan pendataan hingga saat pelaksanaan pembelajaran, ” jelasnya

Rauf berharap, dengan adanya program pemberantasan buta aksara dan putus sekolah ini masyarakat sudah dapat membaca dan juga memiliki ijazah. B

 

Reporter :  Andi Hasman
Editor : Tahir Ose

Tagged with: ,
HT ZonaSultra

View all contributions by HT ZonaSultra

Similar articles

Leave a reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Promosi & Iklan

0822 9264 2997

0853 4040 4947

redaksizonasultra@gmail.com marketingzonasultra@gmail.com

ping fast  my blog, website, or RSS feed for Free