Tampilan Desktop



Hub City , Formula Ampuh Kembangkan Makassar
38 Dibaca

Arief Yahya Arief Yahya

 

ZONASULTRA.COM, JAKARTA – Menteri Pariwisata Arief Yahya punya ide yang mengagetkan Gubernur Sulawesi Selatan Syahrul Yasin Limpo dan Wali Kota Makassar Moh. Ramdhan Pomanto. Terutama untuk mengembangkan Makassar sebagai hub city. Mirip yang didevelop Singapura, Hongkong, Dubai, Doga, Abu Dhabi, Iceland dan lainnya.

Selain menjual destinasi dan atraksi, Kota Angin Mamiri itu disarankan untuk mengembangkan hub pariwisata. “Gampangnya, nanti menjual potensi Wakatobi melalui Makassar. Termasuk Pulau Selayar, Takabonerate, dan sekelilingnya,” ujarnya.

Benchmarknya, mengacu kesuksesan Singapura, Hongkong dan Dubai, yang sukses menjadi hub country. Dalam mendesain kota ada tiga portofolio yang bisa dikembangkan, TTI – Tourism, Trade, Investment. Masuk melalui pariwisata itu paling masuk akal.

“Kota Makassar menjadi hub untuk pulau-pulau di sekitarnya. Wisata bahari di sana pasti akan berkembang pesat,” tutur Menpar Arief Yahya, saat me-Launching Makassar International Eight Festival & Forum (MIEFF) 2017 di Balairung Soesilo Soedarman, Gedung Sapta Pesona Jakarta, Kantor Kementerian Pariwisata (Kemenpar), Selasa (9/5).

Sumbang saran pria lulusan ITB Bandung, Surrey University Inggris, dan Program Doktor Unpad Bandung itu masuk akal. Tengok saja Singapura. Negeri yang tidak lebih besar dari Pulau Samosir di Danau Toba itu bisa sejahtera lantaran sukses menjadi hub transportasi. Hasilnya?

Ada puluhan ribu perusahaan asing, baik dari Eropa, Amerika, Asia dan Australia yang memiliki representative office di sana. Semua penerbangan dunia mampir ke sana. Setahun ada 15,5 juta wisman yang ke Singapura. Itu belum termasuk 1,5 juga ekspatriat yang stay di sana.

menpar_makassaeDubai juga sama. Detak pasar Middle East, yang belakangan membuat risau, tak membuat Dubai galau. Ketika harga minyak dan gas dunia terjun bebas dan sulit rebound, lifestyle orang di Jazirah Arab masih highest spending. “Itu karena Kota Dubai didesain untuk services, jadi hub dunia, lalu dibuat atraksi man made dan amenitas yang wah. Tourisme jadi jauh lebih besar dari minyak dan gas. Tourisme bisa 18 persen. Financial service 10 persen. Lalu konstruksi, karena masih terus membangun, itu tembus 13 persen,” kata Menpar Arief Yahya.

Nah, di Indonesia timur, ada Makassar yang bisa didesain seperti Singapura dan Dubai. Kebetulan, secara geografis dan ekonomis, Makassar sudah cocok menjadi hub city. “Hub itu menjadi interkoneksi. Semua kota yang menjadi hub ternyata kota-kota terkaya di dunia. Itu sudah dipastikan dan sudah tidak perlu didebatkan. Contohnya Singapura, lalu ada Dubai dan Abu Dhabi yang keduanya merupakan hub country yang pendapatan per kapitanya sangat tinggi. Lalu ada Qatar juga,” tutur Menpar Arief Yahya.

Makassar juga bisa didesain sebagai hub city. Caranya, berfikir smart! Menjual Makassar tidak harus dengan menjual Makassar untuk jadi hub.

“Kalau yang terkenal Raja Ampat, jual lah Raja Ampat via Makassar. Jual Wakatobi via Makassar. Jual Morotai via Makassar. Smart people yang baik ya seperti itu. Gunakanlah kekuatan orang lain untuk kepentingan kita. Singapura sangat sadar betul akan hal itu. Pendapatan per kapitanya itu sudah mencapai 50 ribu,” ujarnya. (*)

 

 

Tagged with:
HT ZonaSultra

View all contributions by HT ZonaSultra

Similar articles

Leave a reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Promosi & Iklan

0821 1188 2277

redaksizonasultra@gmail.com marketingzonasultra@gmail.com

ping fast  my blog, website, or RSS feed for Free