Tampilan Desktop



Ikut MIDE 2017, Kemenpar Berpeluang Boyong Ratusan Ribu Divers Malaysia
46 Dibaca

ZONASULTRA.COM, JAKARTA – Menpar Arief Yahya paling pede jika bercerita soal underwater Indonesia. Raja Ampat dan Labuan Bajo, nomor satu dan dua untuk snorkel site di dunia. Mengalahkan Kepulauan Galapagos di Amerika Latin, Okinawa Jepang, Cebu Filipina, Langkawi Malaysia, Maldive maupun Laut Merah Arab Saudi.

Itulah yang membuat, Kementerian Pariwisata (Kemenpar) juga pede berada ditengah-tengah perhelatan MIDE 2017 di Dewan Tun Razak Hall 1 Putra World Trade Centre Kuala lumpur, Malaysia. Itu karena, perhelatan yang digelar dari tanggal 12 hingga 14 Mei 2017 itu berpotensi mendatangkan wisatawan mancanegara (wisman) yang punya hobi diving di Negri Jiran tersebut.

MIDE 2017 (Google Images)

MIDE 2017 (Google Images)

“Masyarakat Malaysia yang memilik lisensi divers mencapai ratusan ribu orang, tepatnya sudah tembus angka 200 ribu divers. Selain itu kami memprediksi semua penggemar divers akan datang semua di acara ini,” ujar Presiden Of Malaysia Scuba Diving Association Dato Fazli Mokhtar dalam acara pembukaan MIDE 2017.

Dalam acara pembukaan, Indonesia mendapatkan penghargaan dengan memberikan opening speech yang dilakukan oleh Asisten Deputi Bidang Pengembangan Pasar Asia Tenggara Kemenpar, Rizki Handayani.

Selain itu hadir juga Deputi Minister of Ministry of Tourism and Culture Malaysia YB Datuk Mas Ermieyati Binti Samsudin, Director of Asiaevents Exsic and Organizer for Mide 2017 Thayalan Kennedy.

YB Datuk Mas Ermieyati Binti Samsudin saat pidato di acara pembukaan mengatakan, bahwa pihaknya mengucapkan terima kasih kepada Kemenpar yang telah ikut memeriahkan acara para penggemar khusus ini. “Bu Rizki adalah sahabat saya, Indonesia adalah sahabat kita. Terima kasih Indonesia yang ikut dengan booth yang besar dan membawa industri yang banyak,” ujar Ermieyati.

Baca Juga : Filosofi Rendang Memikat Forum Gastronomi Dunia yang Digelar UNWTO

Lebih lanjut Ermieyati mengatakan, perkembangan pameran MIDE 2017 memang berkembang sangat signifikan. Pada tahun lalu, pameran yang lebih mengedepankan pemandangan alam bawah laut ini jauh berbeda dengan tahun sekarang. “Saat pelaksanaan pertama hanya diikuti oleh 40 booth, sedangkan sekarang sudah tembus 200 lebih booth yang ikut, ini perkembangan yang sangat baik, tentunya pengunjungnya juga bertambah,” ujar Ermieyati.

Dalam acara ini destinasi alam bawah laut Indonesia itu semakin dieksplorasi, semakin banyak keistimewaan tersembunyi dan semakin sulit tertandingi di jagat underwater world. Satu demi satu akan dipamerkan di MIDE 2017.

Kemenpar memfasilitasi industri yang bergerak di pasar wisata bahari, terutama dari destinasi yang menggarap keindahan bawah laut. ”Di pameran ini kami akan menawarkan destinasi yang memiliki berbagai terumbu karang, ikan dan makhluk bawah laut lainnya, dan menonjolkan coral triangle area yang sudah sangat terkenal. Kita memang juara dalam urusan kekayaan bawah laut Indonesia,” ujar Rizki Handayani.

Kemenpar tebar pesona di pavilion Indonesia berada di Hall 1 Dewan Tun Razak, PWTC No. Booth 901-910 (90 sqm). Kementerian di bawah Komando Arief Yahya itu memfasilitasi 20 industri potensial dari 12 destinasi diving yang ada di Indonesia.

Sekretaris Tim Percepatan Bahari Ratna Suranti menambahkan, semua elemen terkait yang ada di tanah air harus siap menerima wisatawan yang punya hobi dive ini.

“Terutama mempersiapkan dive operator, karena tour operator itu biasanya tetap mencari dive operator. Dive operator harus tetap ada dan tetap terdata serta dikelola dengan profesional,” kata Ratna yang juga diver itu. Wajar saja jika Ratna setia mendampingi Booth Wonderful Indonesia sejak buka hingga tutup tersebut.

Menteri Pariwisata Arief Yahya mengatakan, ada 10 destinasi prioritas pengembangan destinasi kelautan yang akan dikembangkan oleh Kemenpar, diantaranya adalah Bali, Lombok (Nusa Tenggara Barat), Labuan Bajo (Nusa Tenggara Timur), Alor (Nusa Tenggara Timur), Derawan (Kalimantan Timur), Bunaken (Sulawesi Utara), Togean (Sulawesi Tengah), Wakatobi (Sulawesi Tenggara), Ambon (Maluku), and Raja Ampat (Papua Barat).

Baca Juga : Ingkatkan Popularitas MICE, Kemenpar Tebar Pesona di Imex Frankfurt 2017

Menpar Arief menargetkan pada tahun 2017 sebanyak 15 juta wisman. Mantan Direktur Utama Telkom itu menyadari potensi bahari republik ini tidak terkalahkan dibandingkan dengan belahan dunia manapun.

Memang selama ini, potensi bahari belum dioptomalisasi. Sedangkan, keindahan bahari itu punya daya dongkrak yang luar biasa. “7 dari 10 destinasi prioritas atau Bali Bali baru didesain untuk wisata bahari. Punya pantai, bawah laut dan antar pulau yang bagus,” ungkap pria asli Banyuwangi itu.

Apalagi, keunggulan perairan Indonesia itu lebih jernih, lebih banyak terumbu karangnya, banyak ikan-ikannya, meskipun hanya di dermaga. “Urusan alam bawah laut kita juaranya, dan harus terus menjadi juara,” kata Menpar Arief yang selalu meyakinkan Presiden Jokowi bahwa hanya sektor pariwisata yang bisa membuat Indonesia semakin bersinar di pentas dunia. (*)

Tagged with:
DY ZonaSultra

View all contributions by DY ZonaSultra

Similar articles

Leave a reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Promosi & Iklan

0821 1188 2277

redaksizonasultra@gmail.com marketingzonasultra@gmail.com

ping fast  my blog, website, or RSS feed for Free