Tampilan Desktop


Ini Penyebabnya 4 Hektar Lahan Mangrove Bungkutoko Rata dengan Tanah
220 Dibaca

Ironis, Jelang Peresmian Kawasan Wisata Mangrove 4 Hektar Lahan Mangrove Rata Tanah

Penebangan Pohon Mangrove – sekitar 4 hektar lahan mangrove telah rata dengan tanah di pulau Bungkutoko, Kendari, Sulawesi Tenggara, Kamis (28/1/2016). Lokasi penebangan itu tepat di samping Tracking Mangrove Pulau Bungkutoko. (ZONASULTRA.COM / MUHAMAD TASLIM DALMA)

 

ZONASULTRA.COM, KENDARI – Lahan Mangrove  di kawasan Bungkutoko, Kendari yang  rata dengan tanah ternyata penebangan pohonnya dilakukan oleh pemilik lahan. Padahal, lahan tersebut bersebelahan dengan lokasi wisata  Tracking Magrove yang baru selesai dibangun.

Salah seorang warga Bungkotoko, Fahruddin mengatakan penebangan itu dimulai sejak 10 hari yang lalu. Lahan tersebut sudah disertifikatkan oleh salah satu warga Bungkutoko sejak 20 tahun yang lalu, sehingga memiliki dasar yang kuat ditebang. (Baca Juga : Ironis, Jelang Peresmian Kawasan Wisata Mangrove 4 Hektar Lahan Mangrove Rata Tanah)

“Dengar-dengar sih katanya mau dijadikan lahan parkir Tracking Mangrove Bungkutoko dan empang oleh pemiliknya. Seluas 4 hektar ini yang diratakan,” ujar Fahruddin yang juga memiliki lahan di samping Tracking Mangrove Bungkutoko, Kamis (28/1/2016).

Selain alasan itu, diduga pemilik lahan kecewa terhadap pemerintah kota yang menjadikan kawasan tersebut terbuka hijau (RTH) dalam sebuah peraturan daerah (Perda). Lanjut Fahruddin, pemilik lahan juga kecewa karena pernah mencoba menjual lahan itu namun tidak mendapat izin dari pemerintah kota.

“Pemiliknya ini seorang haji. Saya juga kaget kenapa tiba-tiba ditebang semua begini, kalau saya tau akan ditebang pasti saya larang karena kasihan pasti merusak pemandangan di sini,” kata Fahruddin.

Sebelumnya, Walikota Kendari Asrun yang datang meresmikan tempat wisata Tracking Mangrove Pulau Bungkutoko  pada Kamis (28/01/2016) terlihat geram dengan aksi penebangan tersebut. Mengingat  lokasi penebangan tersebut masuk dalam kawasan Ruang Terbuka Hijau (RTH).

“Dua  pekan  lalu saya datang, pohon-pohon itu belum ditebang. Untuk kali ini masih kita biarkan tapi kalau dilakukan lagi maka kita akan lakukan tindakan penegakkan perda,” kata Asrun  dengan nada kesal usai meresmikan Tracking Mangrove Bungkutoko.

 

Penulis : Muhammad Taslim
Editor : Kiki

HT ZonaSultra

View all contributions by HT ZonaSultra

Leave a reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Promosi & iklan

0821 1188 2277 redaksizonasultra@gmail.com Marketing: marketingzonasultra@gmail.com