Tampilan Desktop



Kapal Pengangkut Minyak Sawit PT DJL Merusak Terumbu Karang di Kolaka
963 Dibaca

Kapal Pengangkut Minyak Sawit PT DJL Merusak Terumbu Karang di Kolaka

KAPAL KANDAS : Sebuah kapal tanker mengalir minyak sawit milik PT DJL kandas di depan pulau Padamarang, perairan teluk Bone di Kabupaten Kolaka. Akibatnya, ribuan meter terumbu karang di perairan itu rusak parah. (FOTO: ISTIMEWA)

 

ZONASULTRA.COM, KOLAKA – Sekitar sebulan areal terumbu karang di perairan laut kabupaten Kolaka, Sulawesi Tenggara (Sultra) mengalami kerusakan berat akibat kandasnya sebuah kapal tanker pengangkut minyak sawit milik PT Damai Jaya Lestari (DJL).

Salah seorang penyelam asal Kolaka, Hastu mengatakan, hasil monitoring mereka pada hari Sabtu (18/3/2017) kemarin, kandasnya kapal minyak sawit milik DL Sitorus itu mengakibatkan delapan spesies karang acropora rusak parah.

Kapal tanker yang merusak terumbu karang di depan pulau Padamarang itu terjadi pada tanggal 15 Februari lalu. Saat itu, kapal bernama KM Amasnusa itu mengangkut sawit dari pelabuhan Lameuru, Kendari menuju pelabuhan Kolaka.

“Namun begitu melintasi perairan Kolaka, kapal tersebut kandas di kedalaman 10 meter, dekat lampu mercusuar,” ujar Hastu, Minggu (19/3/2017).

Sementara itu, Kepala Pusat Kajian Pengembangan Teluk Bone Universitas Sembilanbelas November (USN) Kolaka, Sahrir mengatakan, identifikasi awal luas kerusakan terumbu karang akibat kandasnya kapal itu mencapai 2.500 meter persegi.

“Terumbu karang yang berusia ratusan tahun ini hancur akibat kandasnya kapal tanker milik perusahaan minyak kelapa sawit di Kolaka,” kata Sahrir.

Menurutnya, untuk mengembalikan terumbu karang yang rusak tersebut seperti sebelumnya, selain membutuhkan biaya yang mahal, juga membutuhkan waktu puluhan tahun.

Baca Juga : Kapal Feri Rute Bajoe-Kolaka Kandas di Laut Bone

Dia menyayangkan, walau telah merusak terumbu karang, namun tak ada upaya perbaikan dari pihak perusahaan PT DJL di Kolaka.

Sama halnya dengan pihak Pemda Kolaka yang terkesan tak peduli akibat ulah kapal pengangkut minyak sawit itu. “Pihak Pemda belum ada perhatiannya, padahal terumbu karang di sekitar Pulau Padamaran Kolaka, merupakan aset yang harus dijaga demi pengembangan teluk Bone,” pungkasnya. (A*)

 

Reporter : Abdul Saban
Editor : Rustam

Tagged with:
DY ZonaSultra

View all contributions by DY ZonaSultra

Similar articles

Leave a reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Promosi & Iklan

0822 9264 2997

0853 4040 4947

redaksizonasultra@gmail.com marketingzonasultra@gmail.com

ping fast  my blog, website, or RSS feed for Free