Tampilan Desktop



Kapus Promosi Investasi Indonesia di London Promosi 10 Bali Baru
26 Dibaca

Kemenpar Dorong Travel Agent Ciptakan Paket Wisata 10 Bali Baru

10 Bali Baru

 

ZONASULTRA.COM, ZARAGOZA – Kepala Pusat Promosi Investasi Indonesia di London, Nurul Ichwan membeberkan proyeksi keuntungan bisnis di 10 destinasi prioritas yang dikembangkan Kementerian Pariwisata (Kemenpar). Nurul Ichwan memaparkan hal itu mengingat investasi Spanyol sebagian besar masuk ke sektor industri pariwisata perhotelan.

Pemaparan itu dilakukan di depan Forum Bisnis yang digelar di Zaragoza pada 4 Juli 2017. Forum Bisnis ini digelar untuk meningkatkan nilai perdagangan ASEAN dengan Spanyol dan menarik investasi Spanyol ke negara-negara anggota ASEAN.

Nurul Ichwan menyatakan nilai investasi Spanyol di Indonesia pada 2011 hanya 1.09 juta USD, tahun 2012 naik sedikit 3.15 juta USD, tahun 2013 turun hanya 2.89 juta USD. Pada tahun 2014 naik kembali mencapai 15.69 juta USD dan tahun 2015 naik 300% mencapai 56.59 juta USD.

Namun pada 2016 turun, hanya mencapai 50.09 juta USD. “Total investasinya pada kurun 2010 – 2016 baru mencapai 168 juta USD, untuk 237 proyek, menempati peringkat ke-27 sumber investasi asing ke Indonesia,” kata Nurul Ichwan.

Guna lebih menarik minat investor Spanyol, Nurul Ichwan menyampaikan tentang kebijakan baru BKPM One Stop Service yang telah dibuka di 34 provinsi di seluruh Indonesia, insentif dan fasilitasi lainnya. Mengingat investasi Spanyol sebagian besar masuk ke sektor industri pariwisata perhotelan, maka dalam Forum Bisnis tersebut disampaikan tentang proyeksi keuntungan bisnis di 10 destinasi baru.

Ke-10 destinasi prioritas yang oleh Menpar Arief Yahya sering disebut “Bali Baru” itu adalah Tanjung Kelayang Belitung, Danau Toba Sumut, Tanjung Lesung Banten, Bromo Btengger Semeru, Kepulauan Seribu Jakarta, Mandalika Lombok, Pulau Komodo NTT, Borobudur Jateng, Morotai Maluku Utara, dan Wakatobi Sultra.

Baca Juga : BPIW dan Kemenpar Kerjasama dalam Percepatan Homestay 10 Bali Baru

Menanggapi paparan Nurul Ichwan, sejumlah pemimpin perusahaan Spanyol yang bergerak di bidang industri perhotelan, galangan kapal, logistik, asuransi, pariwisata bahari, pengolahan ikan, kapal ikan, manufaktur, dan metalurgi serta otoritas pelabuhan, menyatakan tertarik untuk meraih peluang bisnis di ASEAN, khususnya di Indonesia yang telah menetapkan kebijakan pembangunan industri maritim.

Investasi Spanyol sangat penting bagi Indonesia, khususnya di sektor perikanan, kemaritiman, dan wisata bahari.

Forum Bisnis di Zaragoza berlangsung di Gedung Kamar Dagang Zaragoza, dan dibuka oleh Walikota Zaragoza Pedro Santisteve dan Presiden Kamar Dagang Zaragoza (Camara Comercio de Zaragoza), Manuel Teruel Izqueirda serta Duta Besar RI di Spanyol Yuli Mumpuni Widarso, di Gedung Kantor Walikota Zaragoza.

Duta Besar Malaysia, Zainal Abidin Bakar, Duta Besar Filipina, Philippe Jones Lhuillier, Duta Besar Thailand, Rattikul Chansuriya, dan Wakil Kedutaan Besar Vietnam, Ly Duc Trung menyampaikan paparan tentang peluang investasi di negara masing-masing.

Walikota Zaragoza menyambut baik dipilihnya kota Zaragoza sebagai lokasi Forum Bisnis ASEAN. “Zaragoza Expo merupakan ajang pameran terbesar nomor tiga di Spanyol setelah Madrid dan Barcelona, dapat menjadi showcase bagi produk-produk negara ASEAN untuk pasar global,” tegas Pedro Santisteve yang mengundang negara-negara ASEAN untuk menyelenggarakan kegiatan-kegiatan lainnya di Zaragoza untuk peningkatan people to people contact.

Presiden Kamar Dagang Zaragoza Manuel Teruel menambahkan, “Informasi tentang kebijakan investasi negara-negara ASEAN yang liberal dan pro-investor sangat menarik perhatian para pebisnis di Zaragoza. Untuk memanfaatkan peluang bisnis di ASEAN, yang paling diperlukan adalah mengintensifkan kunjungan bisnis ke negara-negara ASEAN.

Kamar Dagang Zaragoza pada tahun 2016 telah mengirim Misi Bisnis ke Thailand, dan pada 2017 harus ada yang ke Indonesia, Vietnam, Malaysia, Filipina dan lain-lain, demikian pula pada tahun-tahun mendatang”.

Spanyol sebagai mitra dagang strategis Indonesia memiliki industri produk perikanan terbesar yaitu Pescanova dan lokasi berdirinya kantor pusat Konfederasi Perusahaan-perusahaan Hasil Laut Spanyol (Consemar), dan kantor pusat European Fisheries Control Agency.

Bali Baru : Songsong “Bali Baru” Joglosemar, Sleman Siapkan 300 Homestay di Desa Wisata

“Spanyol mempunyai arti penting bagi Indonesia. Investasi Spanyol di Indonesia terus meningkat, pada 2010 tercatat cukup tinggi, mencapai 39.24 juta USD kontribusi terbesar dari Airbus Defense & Space (CASA Spanyol) yang telah beroperasi di Indonesia sejak 1976. Kami harus membawa pelaku usaha Spanyol untuk berinvestasi di sektor maritim kita. Untuk mengembalikan nilai investasi Spanyol ke Indonesia yang pada 2016 turun 6 juta USD,” imbuh Duta Besar RI Yuli Mumpuni.

Deputi Bidang Kebijakan Perdagangan dengan Eropa, Asia dan Oceania, Kementerian Negara Perdagangan, María Aparici, mendukung pernyataan Duta Besar RI. “Kami mendukung peningkatan kegiatan investasi Spanyol di negara-negara ASEAN yang produknya dipasarkan kembali di ASEAN, memanfaatkan pasar tunggal ASEAN”.

Maria juga telah mengingatkan para peserta Forum Bisnis mengenai dana yang disediakan oleh Pemerintah Spanyol sebesar 450 juta Euro per-tahun untuk mendukung kebijakan internasionalisasi perusahaan Spanyol (MSIF), termasuk perluasan bisnis perusahaan Spanyol perusahaan Spanyol (MSIF), termasuk perluasan bisnis perusahaan Spanyol ke Vietnam dan Indonesia. (*)

 

 

Tagged with:
HT ZonaSultra

View all contributions by HT ZonaSultra

Similar articles

Leave a reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Promosi & Iklan

0822 9264 2997

0853 4040 4947

redaksizonasultra@gmail.com marketingzonasultra@gmail.com