Tampilan Desktop



Nur Alam Sebut Ini 3 Penyebab Banjir di Kota Kendari
6310 Dibaca

Nur Alam Sebut Ini 3 Penyebab Banjir di Kota Kendari BANJIR – Gubernur Sultra Nur Alam saat meninjau lokasi banjir dibantaran kali Lepolepo yang merupakan aliran kali yang menyebabkan Sungai Wanggu meluap, Minggu (14/5/2017). (ILHAM SURAHMIN/ZONASULTRA.COM)

 

ZONASULTRA.COM, KENDARI – Gubernur Sulawesi Tenggara (Sultra) Nur Alam menyebut ada tiga penyebab utama banjir yang terjadi di Kota Kendari setelah usai meninjau kondisi Sungai Wanggu dan Kali Lepolepo.

Pertama, dikarenakan terjadi pendangkalan Teluk Kota Kendari sehingga daya tampung teluk sebagai muara sungai tidak mampu menahan volume air yang terus meningkat setiap musim penghujan seperti saat ini.

Kedua, semakin berkurangnya daya tampung Daerah Aliran Sungai (DAS) yang ada di kota Kendari terutama kali yang merupakan aliran dari sejumlah kabupaten di Sultra misalnya Konawe Selatan (Konsel).

“Kemudian kondisi ini diperparah dengan perambahan hutan ditengah kota yang semakin meningkat juga menjadi penyebabnya sehingga daerah resapan air pun berkurang,” pungkasnya.

Baca Juga : Tinjau Banjir, Nur Alam Sebut Sultra Siaga Satu

Oleh karenanya, melihatkan kondisi ini Mantan Ketua DPW PAN Sultra tiga periode itu segera memerintahkan Plt Kepala Dinas Sumber Daya Air dan Bina Marga, Rundu Beli yang juga mendampingi gubernur meninjau lokasi banjir agar segera mengerahkan alat berat untuk membuka penghalang aliran air dibantaran Sungai Wanggu dan Kali Lepolepo.

Baca Juga : Apa Penyebab Hujan Sepanjang Hari Ini? Ini Penjelasan BMKG

Sebab hal itu merupakan salah satu solusi yang mungkin dapat dilakukan dalam waktu cepat agar ketinggi air tidak terus meningkat.

“Akan tetapi segara juga lakukan proses pembangunan tanggul,” kata Nur Alam saat meninjau lokasi aliran air di Kali Lepolepo yang kondisinya sudah merembes ke rumah warga. (B)

 

Reporter : Ilham Surahmin
Editor : Tahir Ose

Tagged with:
DY ZonaSultra

View all contributions by DY ZonaSultra

Similar articles

3 Comments

  1. Nasaruddin 15 Mei 2017 at 12:19 am

    Slm, selama tidak diperhatikan aliran sungai baik hulu maupun hilir selama itupun banjir serta resapan air yg sudah tidak bisa lagi dtampung oleh pohon mangrov yang kian sudah berkurang, dan tidak adanya tanggul utama dikali wanggu sebagai kali utama dkota kendari agar air bisa tersalur langsung kelaut. Kemudian pinggir kali harus dtanggul disemua kali dikota kendari,,,

Leave a reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Promosi & Iklan

0822 9264 2997

0853 4040 4947

redaksizonasultra@gmail.com marketingzonasultra@gmail.com

ping fast  my blog, website, or RSS feed for Free