Tampilan Desktop



PT Singa Raja di Konut Diduga Pekerjakan Lima TKA Illegal
235 Dibaca

PT Singa Raja di Konut Diduga Pekerjakan  Lima TKA Illegal

TKA – Empat dari lima warga negara asing (WNA) berkebangsaan Tiongkok yang diduga ilegal berada di PT Singa Raja, salah satu perusahaan pertambangan di Desa Morombo Kecamatan Lasolo Kepulauan, Konawe Utara, Kamis (15/12/2016). (MURTAIDIN/ZONASULTRA.COM)

 

ZONASULTRA.COM, WANGGUDU – PT Singa Raja dibawah pimpinan Kariatun, salah satu perusahaan pertambangan nikel  di Desa Morombo Kecamatan Lasolo Kepulauan, Kabupaten Konawe Utara, Sulawesi Tenggara (Sultra), diduga  memperkerjakan Tenaga Kerja Asing (TKA) illegal berkebangsaan Tiongkok

Keberadaan para TKA tersebut diungkapkan oleh Ketua Lembaga Masyarakat Peduli Tambang (Lempeta) Konut Ashari. Menurutnya, keberadaan WNA dari negeri tirai bambu itu yang diduga  illegal memberikan tamparan keras kepada pemerintah daerah setempat, melalui Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi (Disnakertrans).

“Inikan patut kita pertanyakan, ada apa kenapa warga asing ada di Konut. Parahnya, mereka berada di perusahaan pertambangan,” ujar Ashari dengan nada kecewa, Kamis (15/12/2016).

Ashari menilai  pemda Konut  lalai melakukan pengawasan, Ashari juga menyoroti Kantor Imigrasi Kendari. Pasalnya, TKA illegal yang saat ini berada di PT Singa Raja di Desa Morombo disinyalir merupakan warga asing sebelumnya  pernah ditangkap oleh petugas Kantor Imigrasi Kota Kendari beberapa waktu lalu.

Anehnya, saat dirinya melakukan konsultasi ke Kantor Imigrasi Kendari Selasa (13/12/2016), melalui Kepala Seksi Forsakim, Letehina pihak Imigrasi menjamin jika di Konawe Utara tidak ada TKA yang tercatat bekerja diperusahaan pertambangan.

(Berita Terkait : Atasi TKA, DPRD dan Pemprov Sultra Segera Cari Solusi)

“Masa pihak Imigrasi tidak tau kalau ada warga Tiongkok di Konut. Ini kan aneh. Sekarang saya tantang Imigrasi Kendari, berani tidak mereka mengamankan TKA ini,” katanya.

Saat awak Zonasultra.com menyambangi perusahaan PT Singa Raja yang sementara melakukan aktivitas pertambangan di Desa Morombo pada Rabu (14/12/2016) kemarin, menemukan empat WNA asal Tiongkok yang sementara asyik bercerita di salah satu mes perusahaan, sementara seorang lainya tidak terlihat. Dari ke-empat WNA tersebut, satu diantaranya adalah wanita.

Salah satu staf perusahaan Slamet mengakui ditempatnya  memang ada WNA yang juga bekerja. Sayangnya Slamet tak bisa menjelaskan lebih jelas status serta jabatan para WNA tersebut.

“Sudah beberapa hari ini mereka berada disini,” kata Slamet singkat,” ujarnya.

Berbeda dengan Imigrasi yang menyatakan tidak ada data TKA yang bekerja di Konut, Kantor   Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi Provinsi Sultra jumlah TKA  malah mendata ada enam TKA yang saat ini sedang bekerja di Konut.

(Berita Terkait : Agustus, 582 WNA Kunjungi Sultra, 139 Menjadi TKA Bidang Perindustrian)

Dinas Tenaga Kerja mendata total TKA  di Sultra mencapai 739 orang yang bekerja di 14 perusahaan. TKA tersebut kebanyakan bekerja di sektor pertambangan. Kabupaten Konawe penyerap tenaga kerja asing (TKA) terbanyak mencapai 612 orang di bandingkan Kabupaten/kota lainnya. (B)

 

Reporter : Murtaidin
Editor : Tahir Ose

Tagged with:
HT ZonaSultra

View all contributions by HT ZonaSultra

Similar articles

Leave a reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Promosi & Iklan

0822 9264 2997

0853 4040 4947

redaksizonasultra@gmail.com marketingzonasultra@gmail.com

ping fast  my blog, website, or RSS feed for Free