Tampilan Desktop



Selain Kendari, PCC Juga Sudah Beredar di Kolaka dan Konawe
412 Dibaca

ZONASULTRA.COM, KENDARI – Selain beredar di Kota Kendari tablet PCC (Paracetamol Caffein Carisoprodol) juga sudah beredar di dua wilayah Sulawesi Tenggara lainya yakni Kabupaten Kolaka dan Kabupaten Konawe.

ilustrasi pcc

Ilustrasi

Di Kolaka Polisi meringkus dua pelaku dengan barang bukti 1. 449 butir PCC. Sementara di Kabupaten Konawe polisi meringkus seorang pelaku dengan mengamankan satu paket PCC siap jual yang dikemas dalam plastik bening berisikan 10 butir PCC.

“Dari hasil penindakan polisi meringkus dua pelaku di Kolaka sementara di Konawe satu orang dan di Kota Kendari lima warga. Jadi total ada delapan pelaku. Di Kolaka dan Konawe pelaku berstatus pengedar “Jelas Direktur Narkoba Polda Sultra Komisaris Besar Polisi Satriya Adhy Permana di hadapan awak media saat rilis penangkapan pelaku penjual PCC di aula media Center Polda Sultra Kamis siang .

Menurut Adi PCC merupakan jenis obat yang sudah ditarik peredaranya dari masyarakat dan tergolong obat illegal. Harga jual obat yang murah berkisar Rp 25 hingga Rp 40 ribu per paket lanjut Adi di duga menjadi penyebab pemakai ataupun calon pemakai dengan gampangnya membeli PCC. Selain itu obat ini juga diklaim bisa merelaksasi penggunanya,

Kepala Badan Pengawasan Obat dan Makanan (BPOM) Kendari Adillah Pababbari mengingatkan PCC mengandung zat psikotropika. Efeknya membuat pemakai hilang kesadaran, dan tidak mampu mengendalikan diri bahkan bisa berujung pada kematian.

(Baca Juga : 30 Remaja Masuk UGD Usai Konsumsi Obat, Ini Pengakuan Salah Satu Korban)

Meski ilegal menurut Adillah PCC masih beredar dan banyak digunakan kalangan remaja untuk dipakai hiburan, nelayan dan pekerja tambang untuk penambah stamina juga pekerja seks komersil (PSK) sebagai obat kuat.

“PCC mengandung Carisoprodol. Carisprodol merupakan obat keras yang memiliki efek farmakologis atau relaksasi otot. namun relaksasi itu berlangsung singkat . Usai itu saat dimetabolisme akan menjadi meprobamat yang menimbulkan efek sedatif. Neprobamat termasuk jenis psikotropika,” terang Adillah yang ditemui Kamis di kantornya di bilangan Andonohu. (A)

 

Penulis : Tahir Ose

HT ZonaSultra

View all contributions by HT ZonaSultra

Similar articles

Leave a reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Promosi & Iklan

0822 9264 2997

0853 4040 4947

redaksizonasultra@gmail.com marketingzonasultra@gmail.com

ping fast  my blog, website, or RSS feed for Free