Tampilan Desktop



Serba Digital di Workshop Standardisasi Penyediaan Informasi Pariwisata
17 Dibaca

Serba Digital di Workshop Standardisasi Penyediaan Informasi Pariwisata

PESONA INDONESIA – Sekretaris Kementerian Pariwisata, Bapak Ukus Kuswara menghadiri sekaligus membuka Wokshop Standarisasi Penyediaan Informasi Pariwisata dengan tema “Keterbukaan Informasi Publik Bidang Kepariwisataan di Era Digital” di Royal Tulip Gunung Geulis Resort and Golf, Bogor, Jawa Barat. Senin (30/10/2017). (Foto : Kemenpar)

 

ZONASULTRA.COM, BOGOR – Workshop Standardisasi Penyediaan Informasi Pariwisata di Hotel Royal Tulip, Bogor, dibuka dengan gaya yang paten. Unsur pentahelix yang terdiri dari akademisi, bisnis, government, community dan media, diajak langsung on. Semua diajak berdiskusi, saling bertukar pikiran tentang berbagai permasalahan. Endingnya, mencari solusi dalam menyikapi keterbukaan informasi publik bidang kepariwisataan di era digital.

“Saya punya keyakinan, hanya dengan cara yang tidak biasa, kita bisa mendapatkan hasil yang luar biasa! Dan cara yang luar biasa itu, adalah digital,” terang Sekretaris Menteri Pariwisata Ukus Kuswara, di sela pembukaan Workshop Standardisasi Penyediaan Informasi Pariwisata di Hotel Royal Tulip, Bogor, Senin (30/10) malam.

Itu sebabnya standardisasi penyediaan informasi pariwisata ikut disentuh. Maksudnya bukan untuk “gaya-gayaan.” Bukan juga biar disebut selera masa kini. Yang dicari, ending happy dari persoalan masa kini.

Ukus terlihat tidak main-main dengan tema Standarisasi Penyediaan Informasi Pariwisata itu. Even yang digelar Biro Hukum dan Komunikasi Publik Kemenpar itu, menurutnya bukanlah sekedar omongan. Tapi harus diwujudkan secara kongkrit. Pola pikir dan cara kerja Kemenpar yang bergaya kuno mulai digeser ke frame work digital. “Saya punya keyakinan, hanya dengan cara yang tidak biasa, bisa mendapatkan hasil yang luar biasa! Dan cara yang luar biasa itu, adalah digital,” ucapnya.

Staf Khusus Menpar Bidang Media, Don Kardono, yang ikut hadir di tengah acara, ikut mengamini hal itu. Bahkan speednya harus dilakukan dengan cepat. Tak boleh lambat. “Peta persaingan ke depan adalah yang cepat menyalip yang lambat. Bukan yang besar menginjak yang kecil,” ucap Don.

Kecepatan menjadi kata kunci yang tak bisa ditawar lagi. Dan untuk menjadi yang tercepat, frameworknya harus digital. “Harus digital. Sebanyak 100 even premiere nggak akan jadi apa-apa kalau manajemen media digitalnya tidak dikelola dengan baik. Jangan lupa, media digital dampaknya empat kali lebih kuat dari media konvensional,” ucapnya.

Statemen Menpar Arief Yahya juga bernada sama. Baginya, ranah digital sudah harus disentuh guna mewujudkan visi 20 juta wisman di 2019. “Future customers atau pelanggan masa depan, sudah hampir pasti digital minded semua. Saat ini dunia sudah berada dalam genggaman. Kalau tidak segera mengubah pola pikir ke digital, kita pasti ketinggalan. Sulit mengejar rival-rival utama kita,” ujar Menpar Arief Yahya.

Semakin digital maka Kemenpar bisa menggunakan beragam apps dan digital tools untuk menyentuh satu-persatu konsumen secara personal. ”Kita bisa tahu demografi, psikografi, dan perilaku konsumen kita satu-satu. Semakin digital maka cara kerja kita dalam menggaet wisatawan akan semakin profesional, misalnya dengan memanfaatkan convergence media yang mengintegrasikan paid, owned, dan social media,” katanya.

Dan semakin digital maka Kemenpar akan bisa menjangkau konsumen global dari manapun dia berada di muka bumi ini. ”Begitu kita menggunakan platform digital, maka kita bisa diakses oleh wisatawan dari manapun di seluruh dunia,” ujarnya. (*)

 

 

Tagged with:
HT ZonaSultra

View all contributions by HT ZonaSultra

Similar articles

Leave a reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Promosi & Iklan

0822 9264 2997

0853 4040 4947

redaksizonasultra@gmail.com marketingzonasultra@gmail.com

ping fast  my blog, website, or RSS feed for Free