Tampilan Desktop



Yuk, Ngopi Bareng di Malang Coffee Festival 2017
38 Dibaca

Malang Coffee Festival 2017

Malang Coffee Festival 2017

 

ZONASULTRA.COM, MALANG – Anda penggemar kopi? Ingin mengetahui seluk beluk tentang ragam kopi khas Tanah Air dengan berbagai industri di belakangnya? Atau sekadar ingin menyeruput kopi di tengah suasana sejuk dan hijau di Kota Malang bersama rekan atau keluarga?

Jika iya, maka Anda perlu memasukkan acara yang satu ini dalam program akhir pekan. Ada Malang Coffee Festival #2 yang akan berlangsung di Taman Krida Budaya Jawa Timur, Malang, pada 22 hingga 24 September mendatang.

Mengusung tema “Bersatu Kita Ngopi”, acaranya dikemas menarik. Semua penggemar kopi, baik masyarakat ataupun wisatawan pasti bakal terpuaskan.

Mulai dari Coffee Movie Competitions, Barista Battle, pertunjukan kesenian juga Signature Drink Competitions. “Kopi! Dan segala seluk-beluknya, sudah menjadi gaya hidup kekinian yang sedang ngetrend di kalangan profesional muda,” kata Menpar Arief Yahya.

Sementara bagi yang ingin mengetahui lebih jauh tentang kopi asli Indonesia dan seluk beluknya, jangan sampai ketinggalan “Coffee ‘Kepo’ Talkshow”, Cupping & Roasting Workshop serta jangan lewatkan kehadiran deretan eksibitor yang terdiri dari petani/pekebun kopi serta suplier, milk/creamer, interior designer, warong/coffee shop/cafe, mesin kopi, komunitas petani kopi, mesin pemroses kopi dan lainnya.

Walikota Malang Mochamad Anton mengatakan, Indonesia merupakan negara kepulauan dengan keunikan daerah masing-masing yang telah menghasilkan karakteristik kopi spesial yang tidak dihasilkan negara lain.

Sebagai negara penghasil kopi, jumlah total kopi Indonesia masih berada di angka 700 ribu ton per tahun. Menjadi penting untuk menyampaikan informasi kepada semua pihak akan kebutuhan peningkatan jumlah produksi dengan pola yang baik.

“Karena itu Malang Coffee Festival digelar untuk kedua kalinya. Menjadi pesta kopi bagi seluruh rakyat Indonesia dengan hadirnya kopi terbaik dari seluruh Indonesia, baik dalam bentuk green bean maupun olahan,” ujar Mochamad Anton, Kamis (21/9).

Deputi Bidang Pengembangan dan Pemasaran Pariwisata Nusantara Kemenpar, Esthy Reko Astuti menyatakan dukungan kembali digelarnya Malang Coffee Festival. Menurutnya kopi Indonesia sudah sangat dikenal dunia luas. Kopi Indonesia telah menjadi diplomasi budaya dan ekonomi.

“Kopi juga sudah menjadi bagian dari masyarakat. Bahkan di beberapa daerah, kopi tidak pernah lepas dari kehidupan sehari-hari dan menjadi daya tarik wisata,” ujar Esthy Reko Astuti didampingi Kabid Wisata Budaya Wawan Gunawan.

Malang yang merupakan salah satu destinasi favorit wisatawan, dengan kehadiran Coffee Malang Festival dikatakan Esthy tentunya bakal menarik lebih banyak minat wisatawan.

Berdasarkan data Disbudpar Kota Malang, selama dua tahun terakhir terdapat peningkatan jumlah wisatawan. Pada tahun 2015 tercatat jumlah wisatawan nusantara berjumlah 3.290.067 dan wisatawan mancanegara 8.265. Di tahun 2016 mengalami peningkatan dengan wisnus menjadi 3.987.074 dan wisman 9.535 orang.

“Hal ini sejalan dengan target Menteri Pariwisata dalam meningkatkan sebanyak mungkin wisman dan mendorong peningkatan wisnus, meningkatkan daya tarik daerah tujuan wisata serta meningkatkan partisipasi usaha lokal dalam industri pariwisata nasional dan meningkatkan keberagaman dan daya saing produk/jasa pariwisata nasional di setiap destinasi pariwisata yang menjadi fokus pemasaran,” ujar Esthy.

Sementara Wawan Gunawan mengatakan, dengan daya tarik pariwisata tentunya dapat turut menaikkan sektor perdagangan.

Hadirnya kopi terbaik dari seluruh Indonesia, baik dalam bentuk green bean maupun olahan, serta semua industri pendukungnya, tentu akan memberikan kontribusi aktif dalam meningkatkan konsumsi kopi domestik.

“Malang Coffee Festival #2 memberikan kesempatan kepada seluruh industri terkait untuk bersama-sama mewujudkan Indonesia sebagai negara penghasil kopi terbaik terbesar di dunia,” ujar Wawan Gunawan.

Menteri Pariwisata Arief Yahya turut mengapresiasi kembali digelarnya Malang Coffee Festival yang kedua. Menurutnya kopi sudah menjadi identitas bangsa. Dalam setiap kegiatan pameran ataupun promosi di luar negeri, kopi tidak pernah ketinggalan. Dan kopi Indonesia adalah yang selalu menarik masyarakat luar.

“Karena kopi Indonesia memang punya kualitas yang tidak dimiliki negara lain. Karakternya, rasanya, kepekatannya, aromanya, semuanya ada di kopi Indonesia,” kata Menpar Arief Yahya.

Ia pun selalu menjadikan festival kopi menjadi salah satu program dan strategi Kementerian Pariwisata sebagai daya tarik dalam meningkatkan kunjungan wisatawan.

Menpar mencontohkan Thailand dan Vietnam yang berhasil mengangkat pariwisatanya melalui sektor kuliner.

“Lewat diplomasi kuliner dua negara itu berhasil mempengaruhi dunia. Kita juga bisa karena potensinya lebih hebat dari Thailand dan Vietnam,” ujar Menpar Arief Yahya. (*)

 

 

Tagged with:
HT ZonaSultra

View all contributions by HT ZonaSultra

Similar articles

Leave a reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Promosi & Iklan

0822 9264 2997

0853 4040 4947

redaksizonasultra@gmail.com marketingzonasultra@gmail.com

ping fast  my blog, website, or RSS feed for Free