iklan zonasultra

Ada yang Belum Dibayarkan, DPRD Konsel Pertanyakan Anggaran Covid-19

Ada yang Belum Dibayarkan, DPRD Konsel Pertanyakan Anggaran Covid-19
ANGGARAN COVID - DPRD Konawe Selatan (Konsel) Sulawesi Tenggara (Sultra) saat menggelar rapat kerja bersama Tim Anggaran Pemerintah Daerah (TAPD) Konsel di aula rapat DPRD Konsel, Selasa (14/7/2020). (ERIK ARI PRABOWO/ZONASULTRA.COM)

ZONASULTRA.COM, ANDOOLO – DPRD Konawe Selatan (Konsel) Sulawesi Tenggara (Sultra) mempertanyakan penggunaan anggaran Covid-19 dalam rapat kerja bersama Tim Anggaran Pemerintah Daerah (TAPD) Konsel yang digelar di aula rapat DPRD Konsel, Selasa (14/7/2020) kemarin.

Hal ini dilakukan menyusul terkait rencana pemeriksaan penanganan Covid-19 tahun 2020 yang akan dilakukan oleh BPK RI perwakilan Sultra.

Iklan Zonasultra

Sekretaris Komisi III DPRD konsel, Ramlan mempertanyakan alokasi anggaran insentif petugas pos penanganan dan pencegahan Covid-19 yang terbagi di enam titik penjagaan. Keenam pos penjagaan perbatasan tersebut di Kecamatan Ranomeeto, Angata, Tinanggea, Moramo Utara, Laeya, dan Kecamatan Kolono.

“Karena hingga saat ini, yang dibayarkan baru 14 hari. Sementara yang belum dibayarkan masih berkisar 1 bulan lebih,” kata Ramlan saat dihubungi, Rabu (15/7/2020).

Ada yang Belum Dibayarkan, DPRD Konsel Pertanyakan Anggaran Covid-19Ia menjelaskan, dana insentif pos penanganan dan pencegahan Covid-19 adalah untuk yang bertugas dari TNI/Polri, Dinas Kesehatan, Satpol PP, Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) dan Dinas Perhubungan (Dishub).

Selain itu, insentif tenaga kesehatan untuk puskesmas dan insentif tenaga kesehatan RSUD sampai saat ini belum direalisasikan. Katanya, hasil refocusing anggaran untuk penanganan Covid-19 ditetapkan insentif tenaga kesehatan untuk puskesmas sebesar Rp500 Juta serta tenaga kesehatan untuk RSUD sebesar Rp300 Juta.

“Kami mempertanyakan anggaran tersebut, saya berharap agar pemerintah daerah segera menyikapi persoalan ini secara serius, untuk segera membayarkan insentif para ASN tersebut sebab mereka ini garda terdepan dalam pencegahan Covid-19 di wilayah ini,” paparnya.

Menanggapi hal itu, Kepala Badan Keuangan dan Aset Daerah (BKAD) Sahlul menjelaskan, pihaknya berjanji bakal segera menyelesaikan masalah tersebut.

“Kita tengah berupaya menjaga stabilitas keuangan kita agar tetap terjadi keseimbangan,” tuturnya. (A)

 


Kontributor: Erik Ari Prabowo
Editor: Muhamad Taslim Dalma

Komentar

Please enter your comment!
Masukkan Nama *Wajib