iklan zonasultra

Dinkes Sebut Sarana Prasarana Kesehatan di Konut Terus Meningkat

Nurjannah Sukses Bawa Seluruh Puskesmas di Konut Terakreditasi
Nurjannah Efendi

ZONASULTRA.COM, WANGGUDU – Dinas Kesehatan Kabupaten Konawe Utara (Konut), Sulawesi Tenggara (Sultra) mengklaim sarana dan prasarana layanan kesehatan masyarakat di wilayah itu terus mengalami peningkatan hingga 90 persen dibanding lima tahun sebelumnya.

Kepala Dinas Kesehatan Konut, Nurjannah Efendi menyebutkan, untuk sarana seperti puskesmas secara menyeluruh di 13 kecamatan telah terakreditasi dan mendapat pengakuan hukum dari Kementerian Kesehatan (Kemenkes). Dari itu juga, 22 puskesmas di Konut dapat menjalin kerjasama dengan Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) Kesehatan.

“Bangunan jauh lebih maju, tertata dan memenuhi standar nasional pelayanan kesehatan baik yang ada di wilayah daratan maupun kepulauan. Dokter, bidan, perawat dan staf lainnya alhamdulillah lengkap,” kata Nurjannah di ruang kerjanya, Jumat (25/9/2020)

Sedangkan untuk prasarana, secara menyeluruh telah terpenuhi baik itu kendaraan roda dua bagi para Aparatur Sipil Negara (ASN) sebagai penunjang kinerja, maupun roda empat untuk operasional pihak puskesmas dan pelayanan pengobatan terhadap masyarakat.

Selain itu, fasilitas medis dan obat-obatan terpenuhi. Secara berkala dilakukan penambahan dan evaluasi untuk melihat kelayakannnya dalam penggunaan pengambilan tindakan medis.

“Armada darat yang kami gunakan Toyota Dobel Cabing, Kijang Inova dan Suzuki APV, ada juga motor. Untuk kendaraan operasional laut yang ada di Kecamatan Lasolo Kepulauan itu kapal jet puskesmas keliling ukuran besar, sudah diengkapi fasilitas medis di dalamnya,” ujarnya.

Dia menambahkan, kemajuan sektor kesehatan juga dilatarbelakangi dengan program BPJS gratis yang dicanangkan Pemerintah Daerah (Pemda Konut) sejak awal kepemimpinan Ruksamin 2016 lalu. Program itu terus berkembang, dari 15 ribu masyarakat yang ditanggung, pada 2020 ini telah mencapai 26 ribu orang lebih.

Alokasi anggaran pertahunnya sebanyak Rp6 miliar dari Anggaran Pendapatan Belanja Daerah (APBD)

“Untuk kartu BPJS dari tahun 2016 telah digunakan masyarakat yang menerima. Pemda melalui dinas kesehatan terus membayarkan iurannya ke kantor BPJS setiap bulan kategori kelas lll. Berobat tidak berobat tetap dibayar,” tukasnya.

“Mulai staf PHL, clening service sampai sopir ambulance kita juga terus perjuangkan untuk kenaikan honornya. Ini langsung ditransfer ke rekening masing-masing,” tambahnya. (b)

 


Reporter: Jefri Ipnu
Editor: Jumriati

Komentar

Please enter your comment!
Masukkan Nama *Wajib