iklan zonasultra

Kembangkan SDM, PT VDNI Morosi Berangkatkan 46 Karyawanya Ke Cina

vdni
PT VDNI - 46 karyawan PT Virtue Dragon Nickel Industri (VDNI) Morosi, diberangkatkan ke Cina guna menjalani pendidikan peningkatan kualitas tenaga kerja, Senin (21/5/2018). (Randi Ardiansyah/ZONASULTRA.COM)

ZONASULTRA.COM, KENDARI – 46 karyawan PT Virtue Dragon Nickel Industri (VDNI) Morosi, diberangkatkan ke Cina guna menjalani pendidikan peningkatan kualitas tenaga kerja, Senin (21/5/2018). Ke 46 karyawan PT VDNI Morosi, akan menjalani pendidikan selama tahun di negeri tirai bambu tersebut.

Human Resourch Development (HRD) PT VDNI, Arys Nirwana mengungkapkan, pemberangkatan 46 karyawan tersebut, merupakan bagian dari pengembangan kualitas dari tenaga kerja lokal, agar kedepannya tidak perlu lagi menggunakan TKA.

“Sehingga kita berharap, agar tenaga kerja lokal yang diberangkatkan hari ini. Bisa pulang dengan membawa ilmu dan mengoperasikan bagian penting dari smelter dan PLTU,” jelasnya.

Arys pun menjelaskan, jika pemberangkatan tenaga kerja lokal tersebut dilakukan secara bertahap. Dimana jumlah keseluruhan yang akan diberangkatkan tahun ini yakni sebanyak 80 orang, dimana pemberangkatan gelombang pertama ini sebanyak 46 orang dengan jurusan peleburan logam di Universitas Yunnan Kunming Metalurgical.

“Dan nanti pada gelombang kedua, akan diberangkatkan September sebanyak 34 orang. Dengan jurusan pembangkit listrik di Yancheng Institute of Technology,” ungkapnya.

Deputy Branch Manager PT VDNI, Nanung Achmad Chairillah Wijdan menitipkan pesan kepada seluruh karyawan yang berangkat agar saling menjaga dan memperhatikan apa yang dipelajari selama di sana.

“Kalian harus benar-benar bisa menyerap ilmu yang diberikan selama belajar, kemungkinan bahasa akan menjadi salah satu kesulitan, tapi kalau tekun pasti bisa,” pesannya.

Sementara itu, Kadisnaker Konawe, Joni Pisi mengapresiasi langkah yang ditempuh perusahaan dengan tujuan meningkatkan kualitas tenaga kerja lokal.

“Kami sangat apresiasi, karena dengan begini mebuktikan bahwa tenaga kerja lokal kita tidak didiskriminasi, ini justru membuktikan adanya kepedulian pihak perusahaan kepada tenaga kerja lokal,” katanya.

Ia juga menilai adanya keseriusan pihak perusahaan dalam meningkatkan keahlian tenaga kerja lokal. “Kami tahu untuk disekolahkan seperti ini pasti pihak perusahaan mengeluarkan biaya yang cukup besar,” tuturnya.

Rully, salah seorang karyawan yang ikut diberangkatkan mengungkapkan bertekad untuk membawa pulang hasil yang membanggakan. Baginya keberangkatan dirinya bersama puluhan rekanya merupakan kesempatan utnuk belajar serius.

“Saya tidak bisa berkata-kata karena berat tinggalkan keluarga, tapi ini juga merupakan kesempatan untuk belajar agar kedepannya kita yang lokal juga bisa memimpin, tidak dipimpin sama orang asing,” tutupnya. (B)

 


Reporter: Randi Ardiansyah
Editor Tahir Ose

Komentar

Please enter your comment!
Masukkan Nama *Wajib