Tampilan Desktop

Ini Penerbangan Perdana Pesawat dengan Bahan Bakar Limbah Kayu
641 Dibaca

Ini Penerbangan Perdana Pesawat dengan Bahan Bakar Limbah Kayu

Maskapai Alaska Airlines

 

ZONASULTRA.COM – Sebuah pesawat milik maskapai Alaska Airlines yang berbasis di Seattle Tacoma, Washington DC, Amerika Serikat sukses diterbangkan dengan bahan bakar hayati atau biofuel.

Seperti yang dilansir dari tekno.kompas.com bahan bakar hayati yang berasal dari limbah kayu ini diproduksi oleh peneliti di Northwest Advanced Renewables Alliance (NARA) dan Washington State University.

Dimana, Alaska Airlines dengan nomor penerbangan 04 lepas landas dari Bandara Seattle Tacome pada Senin (14/11/2016), kemudian menuju Bandara Reagan di Washington menggunakan bahan bakar jet yang dicampur dengan biofuel 20 persen hasil daur ulang dari limbah kayu.

Penggunaan biofuel dari limbah kayu dari blog resmi Alaska Air, Jumat (18/11/2016), diklaim sebagai yang pertama di dunia.

Limbah kayu yang dimaksud berasal dari dahan, ranting, tunggul, atau tonggak kayu yang tersisa dari penebangan pohon di hutan dan perkebunan di wilayah Pacific Northwest.

Cara mengubah limbah kayu

Lalu, bagaimana limbah kayu itu bisa dijadikan bahan bakar pesawat? Mula-mula peneliti akan mengubah gula selulosa yang diambil dari kayu yang ditinggalkan itu menjadi isobutanol, yang kemudian dikonversi lagi menjadi bahan bakar Alcohol-To-Jet (ATJ).

Alcohol-To-Jet (ATJ)

Alcohol-To-Jet (ATJ)

Bahan bakar hayati ini diklaim sebagai bahan bakar jet pertama di dunia yang dihasilkan dari limbah kayu.

Selain itu, alkohol tersebut juga telah memenuhi standar American Society for Testing Materials (ASTM), salah satu organisasi yang menetapkan standar internasional untuk berbagai materi, produk, sistem, dan layanan.

Menurut Alaska Airlines, bahan bakar pesawat alternatif ini bisa mengurangi emisi gas efek rumah kaca sebesar 50 hingga 80 persen.

Pengurangan emisi yang pasti bergantung kepada jenis bahan baku yang digunakan. Penerbangan Alaska  Airlines dengan avtur yang dicampur bahan bakar hayati itu diklaim menghasilkan gas karbondioksida (CO2) 70 persen lebih sedikit dibanding bahan bakar jet pada umumnya.

Selain limbah kayu, percobaan sebelumnya yang dilakukan oleh pihak lain, menggunakan bahan bakar pesawat yang dicampur dengan alga atau minyak goreng sisa industri. (*)

 

Penulis: Ilham Surahmin

Sumber: Kompas.com

Tagged with:
HT ZonaSultra

View all contributions by HT ZonaSultra

Similar articles

Leave a reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

PROMOSI & IKLAN

0821 1188 2277 redaksizonasultra@gmail.com Marketing: marketingzonasultra@gmail.com