Tampilan Desktop



Kemenpar Dukung Acara 1.500 Akademisi TELF Asia dan Telfin Internasional di Yogyakarta
15 Dibaca

ZONASULTRA.COM, YOGYAKARTA – Indonesia bakal menjadi tuan rumah Konferensi Internasional Pengajaran Bahasa Inggris TEFL Asia ke-15 dan Teflin ke-64 konferensi internasional yang digelar di Yogyakarta, 13-15 Juli 2017 mendatang.

pesona indonesia, wonderful indonesia

Ilustrasi

Deputi Bidang Pengembangan Pemasaran Pariwisata Nusantara Esthy Reko Astuti didampingi Kepala Bidang Promosi Wisata Pertemuan dan Konvensi Asdep Bisnis dan Pemerintah Kemenpar Eddy Susilo mengatakan, pertemuan ini rencananya mendatangkan 1.500 peserta, yang sebagian besar adalah  peserta mancanegara dari 13 negara berasal dari China, India, Israel, Jepang, Malaysia, Mongolia, Filipina, Rusia, Singapura, Korea Selatan, Sri Lanka dan Vietnam.

Esthy menyatakan, banyak pengetahuan dan jaringan baru didapat dari konferensi ini. Selain itu, pertemuan ini juga makin memantapkan posisi Indonesia yang layak sebagai destinasi wisata MICE (meetings, incentives, conferences, and exhibitions). “Ini  kegiatan yang bagus untuk mencari dan memperluas networking. Kita memang fokus pada wisata MICE. Kota-kota yang memiliki objek wisata, juga memiliki fasilitas convention hall, lengkap amenitasnya, dan mempromosikan MICE-nya,” jelas Esthy yang juga diamini Eddy.

Kata Eddy, asosiasi bisnis, perguruan tinggi/civitas akademika, lembaga profesi, komunitas sosial, perusahaan, perkumpulan keluarga/marga, semua berpeluang menjadi costumers. MICE cenderung memilih lokasi tak jauh dari objek wisata. “Ilustrasinya seperti ini, bapak-nya conference, anak istrinya jalan-jalan keliling kota. Setelah mereka rapat dan menggelar pertemuan besar, mereka akan berwisata dan belanja. Saya sangat setuju strategi mengembangkan wisata MICE, ini sangat berpotensi,” tambah Eddy  Susilo.

Konferensi internasional yang akan bertempat di Universitas Negeri Yogyakarta (UNY) ini merupakan wadah bagi dosen, peneliti dan praktisi untuk saling berbagi pengetahuan dan pengalaman.

Pertemuan ini mengambil berbagai macam topik seperti Alternative Approaches and Methodologies, Education/Language Policy, Language Acquisition, Curriculum Design, Flipped Classroom Teaching, Digital Literacy, Intercultural Awareness in the Classroom, Micro Teaching and MOOCs, Motivation in Language Education, Materials Development and Design, Teacher Education and Development. Tampil sebagai keynote speaker adalah Menteri Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi H. Mohammad Nasir.

Selain itu sebagai pembicara sebanyak 11 peneliti, dosen yang berasal dari perguruan tinggi terkemuka di dunia, seperti Anita Lie adalah Direktur dan seorang profesor di Universitas lulusan sekolah Widya Mandala Katolik, Surabaya. Lalu Anthony J. Liddicoat seorang profesor di pusat untuk diterapkan linguistik di Universitas Warwick. Kemudian ada Diane Tedick seorang profesor kedua bahasa dan budaya pendidikan di University of Minnesota, Dr Hu ahli bahasa yang diterapkan oleh pelatihan dan Profesor dalam bahasa Inggris dan literatur akademis Group, Herbert Puchta, pemegang gelar Ph.D dalam ELT pedagogi, Profesor bahasa Inggris di Universitas pelatihan guru di Graz, Austria dan merupakan pembicara pleno terkenal di berbagai konferensi internasional, Paul Bangsa Profesor Emeritus di linguistik yang diterapkan di sekolah linguistik dan diterapkan studi bahasa di Victoria University of Wellington, Selandia Baru, dan banyak lagi.

Rencananya para peserta juga akan diajak melakoni kunjungan wisata yang ditawarkan dengan konsep terdiri dari dua paket. Paket pertama dinamakan Morning Package dengan tujuan Kraton Yogyakarta, Merapi Volcano, Lava Tour dan Candi Borobudur, Sedangkan untuk paket kedua (Afternoon Package), para peniliti, dosen dan praktisi ini akan  diajak untuk mengexplore Candi Prambanan, menikmati Sunset di Candi Ratu Boko dan menyaksikan Sendratari Ramayana.

Menteri Pariwisata Arief Yahya mengatakan, Yogyakarta yang identik dengan kota budaya dan kota pariwisata ini mulai soal kuliner, peninggalan purbakala, heritage keraton, arsitektural gedung-gedung peninggalan Belanda, sampai seni tradisi pun hidup dan berkembang di sana, sayang bila terlewati.

“Ya, Yogyakarta itu seperti “Bali”-nya Pulau Jawa. Sangat indah untuk dinikmati,” ujar Menteri asli Banyuwangi itu. “Silahkan explore habis kota Yogyakarta seperti jalan-jalan ke Malioboro, Monumen Yogya Kembali, membatik, seni kerajinan dan juga menikmati sensasi kulinernya,” ujar Mantan Dirut Telkom itu. (*)

 

 

Tagged with:
HT ZonaSultra

View all contributions by HT ZonaSultra

Similar articles

Leave a reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Promosi & Iklan

0821 1188 2277

redaksizonasultra@gmail.com marketingzonasultra@gmail.com

ping fast  my blog, website, or RSS feed for Free