Tampilan Desktop



Menpar Arief Yahya Lanjutkan Roadshow Air Connectivity ke AP I Ngurah Rai Bali
31 Dibaca

Menpar Arief Yahya Arief Yahya

 

ZONASULTRA.COM, JAKARTA – Air connectivity masih menjadi problem mendasar untuk mendatangkan wisatawan mancanegara ke tanah air. Senin, 8 Mei 2017 pagi hingga siang, Menpar Arief Yahya dan rombongan, berkunjung ke Angkasa Pura I Ngurah Rai Bali. Dia didampingi  Stafsus Menpar Bidang Connectivity Judi Rifajantoro dan Tenaga Ahli Robert Waloni.

Targetnya? “Memenuhi kekurangan seats capacity, yang melalui bandara-bandara di bawah AP I, saat ini kita masih kurang 2 juta seats lagi untuk menuju 15 juta wisman tahun 2017 ini,” kata Menpar Arief Yahya.

Tiga prioritas utama kemenpar tahun 2017 ini, menurut Menteri Arief Yahya, adalah go digital, homestay desa wisata dan konektivitas udara. Roadshow ini untuk menjawab pertanyaan soal air connectivity. Mengapa aksesibilitas udara dijadikan program prioritas Kemenpar?

Berikut wawancara dengan Menpar Arief Yahya (AY) yang didampingi Judi Rifajantoro dan Robert Waloni: Mengapa air connectivity itu dijadikan critical success? Yang begitu problem ini disentuh, maka akan lebih banyak wisman masuk.

Tanya: Mengapa airlines, airnav, dan airport menjadi penting?

Menpar AY : Pertama, hampir 80% wisman masuk ke Indonesia melalui transportasi udara. Sisanya  melalui laut ke Kepri, dan cross-border land. Sehingga aksesibilitas udara menjadi key success factor (KSF) bagi pencapaian target kunjungan wisman.

Kedua, akses udara ini 80% dari proyeksi 15 juta kunjungan tahun ini, sehingga kita masih kekurangan sekitar 2 juta seats capacity dari negara yang merupakan pasar utama wisman, seperti China, Singapura, Malaysia, India, Eropa, Australia, Jepang, Korea, dll.

Ketiga, traffic di sebagian besar bandara Internasional di Indonesia over capacity, seperti  DPS (Bali) dan CGK (Jakarta) yang merupakan pintu gerbang utama bagi wisman, juga beberapa bandara lainnya yg banyak diminati oleh wisman, seperti SUB (Surabaya), JOG (Jogja) dan BDO (Bandung).

Karena itulah Kemenpar roadshow untuk aksesibilitas udara. Kemenpar perlu melakukan kunjungan ke airlines, air navigation, AP I dan AP II. Adapun airlines yang sudah dikunjungi antara lain: Garuda Indonesia, Air Asia, Sriwijaya, Lion Air, Thai Lion Air Bangkok, Jetstar Australia, Tiger – Scoot Air Singapore, dan lainnya.

Tanya: Siapa saja pihak yang terkait dengan aksesibilitas atau konektivitas udara ini ?

AY: Sejatinya, air connectivity ini bukan tugas dan fungsi Kemenpar. Kami sama sekali tidak punya tangan dan kaki sampai ke level teknis, di lapangan. Kemenpar itu tuga utamanya promosi, mendatangkan wisman ke tanah air.
Tapi, kami paham, di sinilah critical success factor nya, di sinilah pintu yang membuat bottleneck, kalau dalam IT, bendwidth-nya harus diperbesar.

(Baca Juga : Sekjen UNWTO Taleb Rifai Kagumi Cara Menpar Arief Yahya Mendigitalisasi Industri)

Karena akses itu vital, otoritasnya tidak langsung, dan menentukan, maka “Indonesia Incorporated” sebagai spirit untuk bekerja bersama untuk gol yang sama, membangun pariwisata Indonesia, untuk kesejahteraan bangsa.
Tiga isu utama, yaitu : traffic right dan perijinan rute penerbangan, kapasitas bandara, seats capacity airlines. Itulah yang kami kerjakan dengan roadshow ini.

Karena itu pula saya merumuskan strategi 3A untuk meningkatkan aksesibilitas udara (baca kembali : CEO Message #14), yaitu perlunya membangun komunikasi dan kolaborasi dengan unsur 3A Akses Udara, yaitu : Authorities – Airports & AirNavigation – Airlines.

Tanya: Ada 3A dalam pengembangan destinasi, akses, atraksi dan amenitas. Khusus akses udara ada 3A lagi. Apa detail 4A dalam air connectivity itu?

Menpar AY: Pertama, Authorities.

Authorities dalam hal ini adalah Kementerian Pehubungan (cq. Dirjen Perhubungan Udara) yang mengatur dan mengendalikan angkutan udara, mulai dari mengatur traffic rights yang dituangkan dalam air services agreement bilateral/multilateral, mengatur aspek keamanan, keselamatan, pelayanan dan operasional; sampai dengan memberikan ijin rute penerbangan kepada pihak airlines.

Kedua, Airports & AirNavigation.

Di Indonesia airport operator dikendalikan oleh Angkasa Pura I, II dan Kemenhub. Mereka  operator pelayanan  kebandaraan, yang mengurus di darat.

Seats capacity akan tersedia bilamana ada airline yang menerbangi rute tertentu. Sementata airline hanya bisa membuka rute bilamana tersedia slot-time di bandaranya, baik air-segment maupun ground-segment nya.
Untuk itulah pengelola bandara dan air navigation harus terus didorong untuk memastikan tersedianya slot-time di bandara.

(Baca Juga : Menpar Arief Yahya Paparkan Sukses Pariwisata Indonesia di Forum Dunia)

Ketiga Airlines? Pada akhirnya airlines lah yang menentukan adanya seats capacity pada rute tertentu. Masalahnya, airlines mempunyai perhitungan sendiri yang cukup rumit sebelum menentukan akan menerbangi rute tertentu atau tidak.

Untuk itulah Kemenpar turut memikirkan stimulus apa yang bisa diberikan kepada airlines untuk mendorong mereka mau membuka rute-rute baru, khususnya ke pasar utama wisman. Misalnya joint promo di target originasi tertentu.

Tanya; Lalu apa yang dilakukan Kemenpar untuk meningkatkan aksesibilitas udara ini?

Menpar AY: Kemenpar membentuk Tim Peningkatan Aksesibilitas Udara yang dipimpin oleh Judi Rifajantoro selaku Staf Khusus Menteri bidang Infrastruktur Pariwisata dan Robert Waloni selaku Tenaga Ahli Menteri bidang Konektivitas Udara.

Tanya: Apa program kerja Tim Peningkatan Aksesibilitas Udara ini?

Menpar AY: Pertama, membangun komunikasi dan kolaborasi yang intens dan terbuka dengan unsur 3A (Authority, Airport&AirNav, Airlines), dalam hal ini dengan Kemenhub, AP1, AP2, AirNav Indonesia, serta berbagai Airlines. Baik melalui komunikasi lisan, tulisan, roadshow, focus group discussion (FGD) yang melibatkan semua unsur 3A dan industri terkait, serta membangun MoU dan kesepakatan perjanjian kerja sama (PKS).

Kedua, menyiapkan paket stimulus (Transport-Tourism Stimulus Package), yang bisa ditawarkan kepada airlines maupun wholesalers yang membawa wisman melalui rute baru baik dengan penerbangan reguler berjadwal, maupun penerbangan charter. Stimulus package ini diharapkan menjadi daya tarik bagi airlines maupun wholesalers untuk mau membuka rute-rute baru.

Ketiga, mensosialisasikan stimulus package dan membangun awareness kepada para kepala pemerintah daerah selaku CEO destinasi beserta SKPD terkaitnya, agar destinasi dapat lebih mempersiapkan diri (khususnya atraksi, amenitas dan masyarakatnya) agar dilirik oleh airlines/wholesalers sebagai destinasi baru kunjungan wisman.

Tanya: Apa tujuan utama program Tim Peningkatan Aksesibilitas Udara ini?

Menpar AY: Pertama, melakukan komunikasi dengan Kemenhub selaku authority untuk mastikan bahwa traffic rights antar negara tersedia pada saatnya dibutuhkan; serta kemudahan dan kecepatan proses perijinan pembukaan rute baru oleh Kemenhub.

Kedua, membangun koordinasi dengan AP2, AP2, AirNav, Otoritas Bandara, KaBandara/Danlanud, IASM dan pihak terkait lainnya, untuk memastikan tersedianya kapasitas bandara (slot-time) pada saat dibutuhkannya pembukaan rute baru ataupun penambahan frekuensi penerbangan.

Ketiga, melakukan kerjasama dengan berbagai airlines dan wholesalers agar lebih banyak membawa wisman, dengan menawarkan.

Tanya: Stimulus package apa yang ditawarkan Kemenpar untuk 3A ini?

Menpar AY: Ini yang dilakukan oleh banyak negara di dunia, ada 2 skema kerjasama, yaitu : Pertama, Joint Promotion untuk rute penerbangan reguler berjadwal dengan growth/tahun > 15%. Di setiap travel mart kolaborasi ini dilakukan bersama-sama. Lalu materi promosi di media, juga sudah didesain dengan konten bersama. Rata-rata airlines sudah melakukannya. Mereka promosi ke China, dengan gambar destinasi wisata Indonesia, dibuat harga murah, agar orang merasa dekat dan aksesnya mudah dulu.

Kedua, Incentive Hardselling yaitu pemberian cash-inventive/pax bagi yang membawa wisman melalui charter flight ke rute-rute baru. Ini juga dilakukan oleh hampir semua negara yang mempromosikan destinasinya. (*)

 

 

Tagged with:
HT ZonaSultra

View all contributions by HT ZonaSultra

Similar articles

Leave a reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Promosi & Iklan

0822 9264 2997

0853 4040 4947

redaksizonasultra@gmail.com marketingzonasultra@gmail.com